Selasa, 13 November 2012

Drama tentang kenakalan pelajar (remaja Indonesia)


Drama 15 orang (abanjar) :D

Preman Jadi Teman

Disebuah sekolah (SMA 1 Sekarsari) terdapat beberapa siswa  yang sedang berdiri didepan pintu kelas. Mereka adalah  Kay,  Dani, ,dan Rian. Setiap ada orang yang ingin masuk kelas mereka harus membayar uang kepada mereka jika tidak ingin mendapat masalah. Tiba-tiba datang 3 orang anak pejabat mereka adalah Ayu,Nova, dan
Nirmala.

Dani : Heii.. apa kabar para pejabat cilik ? (menghadang jalan mereka bertiga) buru-buru ya ? kok buru-buru ? kita main-main aja dulu, bener  ga ?
Rian : Yak, tul.. bel masuk kan masih lama.
Nova : isss.. sing bise ngomong basa Bali ?
Kay : (mencolek dagu Nova)  aiss...gayanya
Nova : Apaan sih colak-colek . ganjen !!
Dani : Kalau mau lewat sini, harus bayar pajak !
Ayu : Hihh... please deh, perasaan ini sekolah ga ada pajak-pajakan ya, gue aja yang nyumbang miliaran ga pernah nagih pajak kayak kalian.
Kay : Oh.. jadi ga mau bayar ? aku perkosa hamil kalian semua !
Ayu : Maksud loe ? emang loe siapa ? dasar Alaska loe !
Rian : Kalian nantangin kita ?
Nirmala : Yaya.. nih aku bayar. (mengeluarkan uang dari dompetnya) nih..
Dani : Hah..? hahaha anak pejabat kok cuman 5ribu ? udah kere ya ortu kamu ? kurang nih
Nova : Sini..sini, aku tambahin (mengambil 100ribuan dari dompetnya) sekarang,  minggir !

Mereka pun diijinkan lewat, Ayu,Nova, dan Nirmala langsung menghampiri teman-temannya. (Wahyu, Kadek, Agas)

Nova : Wahyuuu... tadi aku dipalak sama Kay dan teman-temannya.
Wahyu : Hahh?? Masak? Oke nanti aku tegur dia.
Ayu : Iya, tadi Kay juga bilang kalo kita ga mau bayar, kita mau diperkosa.
Nova : Iya.. tadi Kay juga colek-colek dagu Nova
Wahyu : Apa ? ga bisa dibiarin nih (mengepalkan tangan)
Kadek : Sabar..sabar yu,,jangan emosi dulu.
Agas : Tapi kita ga bisa tinggal diam, mereka udah keterlaluan Dek.
Kadek : Lalu gimana ?
Wahyu : Gimana kalau ntar pulang sekolah kita lawan dia?

Wahyu dan Agas pun menyetujui hingga bel pulang pun
berbunyi. Wahyu,Kadek, dan Agas segera mencari Adi.

Wahyu : Di.. kamu inget dulu cewekmu pernah direbut Kay ?
Adi : Ingetlah.. aku masih dendam sama dia.
Agas : Kita punya rencana buat balas dia, kamu ikut?
Adi : Dimana ? ayok dah.. aku pengen dia ngerasa sakit.

Saat mereka berbincang-bincang tiba-tiba datang Kay
dan kawan-kawan.

Kay : Jihh.. ada tuh cowok suka ngerumpi.
Rian : Hahaha.. cewek banget mereka Kay,
Agas : Hai,, jangan sembarangan ya !
Kay : Apa kamu ? dasar tince !!!
Agas : beneha ngomong ! (mendorong bahu Kay)
Kay : Mape kau ? masalah ?

Akhirnya pertengkaran pun tak dapat terelakkan. Wahyu, Adi,
Agas,dan Kadek adu pukul dengan Kay, Dani,dan Rian. Hingga akhirnya datanglah polisi. (Wiarta dan Hendro).

Wiarta : Stopp.. angat tangan semua. Sambil membawa pistol.
Adi : Saya tidak bersalah pak, mereka memulai duluan.
Hendro : Diamm. Ayo ikut saya.
Dani : Tapi pak...
Wiarta : Sudah ikut saja.

Sesampainya di Kantor Polisi, ke 7 siswa itu di data dan ditelepon orang tuanya masing-masing dan menyuruh untuk datang kekantor polisi. Namun yang datang hanya Ibu Sri, Ibu Nanda , Ibu Ani, dan Ibu Rini.
Ibu Sri : Hehh.. apa yang udah kamu perbuat sampai masuk kantor polisi ? kamu jadi anak ga tau diuntung. Ibu malu punya anak seperti kamu !
Kay : Ampunn bu,,
Ibu Sri : Jangan panggil Ibu lagi !! ibu tidak ingin mendengar kamu bicara !

Kay pun diam menyesali perbuatannya, dia hanya menunduk.
Tiba-tiba datanglah Ibu Ani.

Ibu Ani : Dani.. kenapa kamu bisa masuk kantor polisi nak ?  kamu ga inget pesan almarhum bapak ?ya ampun Dani..
Dani : Maafin Dani bu,, tadi Dani khilaf. Dani diajak berantem sama Wahyu (menunjuk Wahyu)
Wahyu : Dia itu Tante, buat ulah terus sama teman-temannya. Saya hanya memberi sedikit pelajaran.
Ibu Ani : Kamu ini, dasar anak setan !
Tiba-tiba muncul Ibu Wahyu.

Ibu Nanda : Apa anda bilang tadi ? Wahyu itu anak saya. Bukan anak setan. Anak anda saja tuh yang kampungan. Ga tau diri. Miskin aja dipelihara.
Ibu Ani : Hih.. dasar, ibu sama anak sama-sama suka buat onar.
Ibu Sri : Ibu-ibu.. sudah, kita jangan sampai bertengkar juga.

Tiba-tiba datang Ibu Rini.

Ibu Rini : Loh... Ibu Sri.. kok ada disini ? anaknya ikut terlibat juga ya ?
Ibu Sri : Iya bu.. haduh.. pusing saya, tadi lagi nyuci ditelpon sama polisi katanya itu Kay bermasalah.
Ibu Rini : Kalau saya sudah ga urus lagi itu, haduh capek saya bilangin, bener, dinasehatin berulang kali tetap saja begini.
Ibu Ani : Iya bu.. anak saya juga begitu.
Ibu Rini : Yah.. mau gimana lagi.. (langsung melihat Ibu Nanda) anak ibu juga kena ya?
Ibu Nanda : Iya bu.. haduh.. padahal ga pernah saya ajarin dia berantem.
Ibu-ibu pun merenung, melihat anak mereka yang sedang
berurusan dengan polisi. Sedangkan Pak Hendro menelpon kepala SMA1 Sekarsari (Pak Rafi).

Hendro : Selamat siang,
Pak Rafi : Iya, selamat siang, siapa ya?
Hendro : Kami dari pihak polisi ingin memberitahu bahwa anak didik bapak terlibat masalah tadi pak, mohon bapak datang ke POLSEK Gunung Sekar segera.
Pak Rafi : Iya..iya pak,, saya segera kesana sekarang.

Tak lama kemudian Pak Rafi pun tiba di Kantor Polisi.

Pak Rafi : Selamat siang pak, apa benar ada siswa SMA Sekarsari yang diurus disini ?
Pak Yuda : ya.. benar, apakah ini anak didik bapak ?
Pak Rafi : Benar,,
Pak Yuda : Begini pak, tadi petugas kami melihat anak didik bapak terlibat tawuran kecil. Jadi bagaimana inginnya ini ? sebenarnya ini sudah termasuk tindak kekerasan.
Pak Rafi : Yah.. pak, mohon dibebaskan dulu pak ya, saya bisa menjamin bahwa anak didik saya tidak akan mengulangnya lagi.
Pak Yuda : Baik, kali ini saya bebaskan, namun jika sekali lagi seperti ini, saya tidak akan segan-segan menangkap dan menindak lebih lanjut.
Pak Rafi : Terima kasih pak..

Akhirnya Pak Rafi pun keluar bersama murid-murid yang
terlibat tawuran dan menuju orang tua dari murid.

Pak Rafi : Masalah sudah selesai bu, jadi anak-anak bisa kembali pulang.
Ibu-Ibu : Terima kasih pak.

Tiba-tiba Nova, Nirmala, dan Ayu pun datang ke kantor polisi
dan segera menghampiri  Wahyu, Agas, Kadek dan Adi.



Nova : Wahyu gimana ?
Wahyu : Ga kenapa-kenapa kok, Bebas Va.. (Tersenyum manis)
Kay : (menghampiri Nova dan teman-teman) Hei.. aku ingin minta maaf dengan kalian semua.. aku janji ga bakal ngulang lagi.
Dani : Iya, aku juga
Rian : Aku juga, Adi.. aku minta maaf ya.. Agas
Adi : Iya.. ga apa-apa.. kita kan bro..

Mereka pun berpelukan dan menjadi teman baik







SELESAI





0 komentar:

Poskan Komentar

Template by:

Free Blog Templates